Monthly Archives: April 2009

Sudah jatuh, ketimpa tangga… keinjek pula!

Ternyata ngga semua orang suka dengan nasi kuning-nya bu Sri (baca blog sebelumnya: aku dan gajah kecil berbelalai panjang, ada nggak ya?). Salah satunya adalah mbak Ina yg juga baru aja buka warung kecil. Dia bilang nasi kuningnya… ngga enak..!

Aku nyaris nyemburin nasi kuning di mulutku ke muka dia. Apaaa?? Ngga enaaak??? Tapi.. tapi… tapi ok-lah .. semua orang punya iler sendiri-sendiri. Continue reading

Advertisements

Kampanye Caleg vs Friendster si Kucing Garong

Rasanya suasana di jalan sebelum masa pemilu mirip dengan “Friendster – on The Street”

friendster_kucing1 caleg2

Sama-sama pasang foto paling oke (bila perlu dengan selebriti: si caleg foto bareng capres kesayangan, kucing garong foto bareng trio macan).

Sama-sama minta di-add as friend (kalo si caleg minta dicontreng, sama lah)

Sama-sama ngasih self info yang lebay.

Taon ini aku ikut pemilu nggak? Yah… aku termasuk golongan pemenang: golput! Yg meraih suara 45%.


Kebiasaan baik – filosofi ibu penjual nasi kuning

Tiap pagi aku punya kebiasaan. Abis bangun pagi, doa, pipis, kumur2 dikit, terus… keluar rumah dan ngantri di gerobak nasi kuningnya bu Sri.

Nasi kuning buatannya bu Sri itu… hueenak tenan… ! Mak nyus. Hau jek sen cin ping (enak gila!). Telat datang dikit aja, udah ngambil nomer antrian 053! Laris bukan main! Apa jangan2 bu Sri ini pake penglaris ya?

”Nggak mungkin lah, mas! Saya ini orang jujur. Takut ama Tuhan. Saya ngga pake gituan!”
… Eh, kok denger sih?

Padahal campurannya biasa aja tuh. Ada tempe kering, srundeng, mi, telor, ayam, ketimun ama sambal. Special buat aku, -dia udah hafal- pake kuah ayam pedas. Tapi nasi kuningnya itu lho.. owww… Highly recommended! Harganya cuma tiga ribuan lagi.

Ibu ini luar biasa de. Belajar masak di mana si? Ngakunya sih, karena sering2 ke Singapur (you know laa.. singgah di dapur). Karena kebiasaan itulah yang menciptakan keahlian. Wow. Biar ibu ini ngga sekolah, tapi filosofinya ngga kalah ama yang sekolah tinggi-tinggi!

Dulunya, ibu ini ngga bisa masak loh. Tapi karena tuntutan hidup, dia mau ngga mau harus bisa masak. Dia punya tips untuk menghilangkan kebiasaan buruk.

Memang awalnya berat dan terpaksa.
Keterpaksaan yang diulang menghasilkan kebiasaan.
Kebiasaan yang diulang menghasilkan keahlian.
Keahlian yang dibiasakan akan menghasilkan karakter.
Dan akhirnya, dengan karakter yang baru akan sulit kembali ke kebiasaan lama.

Hebat.. hebat… !!