Monthly Archives: March 2011

Si Dul Anak Kuliahan

Jelek begini, gue pernah ngajar di akademi lho. Saat itu syarat jadi pengajar ngga terlalu ketat. Kalo lu S2 atau S3, itu bagus. Tapi S1 masih okelah. Padahal nilai gue di S1 aja pas2an. Yah, namanya rejeki kan ngga bisa ditolak? (bukan ngga bisa, tapi jangan)

Dibanding pengalaman ngajar gue dulu yg sekelas ada 5 orang (tempat kursus sih), yang ini satu kelas ada 30 orang. MULTIPLY by 5 kelas! 30 dikali 5 sama dengan… Udah, udah, Wan. Pikir duitnya – Pikir duitnya – Pikir duitnya.

Kalo temen2 pengen tau gue ngajar apa… Siap2 kaget ya…….. Di situ gue mengajar……. ANIMASI!

JEJEJEJREEENNGG…….!!!

Heh? Ngga ada yg kaget ya?

Maaf.

Lanjut.

Di kelas animasi gue punya tujuan mulia yaitu: siswa kudu bisa bikin satu interface untuk presentasi portofolio mereka sendiri menggunakan program Adobe Flash. Kira2 seperti inilah bentuk jadinya:

(citizen design & volll)

Gue mau siswa2 itu berkreasi sendiri, ngga cuma jiplak. Jadi abis kasih kuliah praktek, gue kasih juga sesi latihan bebas untuk kembangin sendiri materi yang gue kasih hari itu, boleh tanya apa saja asal berhubungan dng materi kuliah. Ngga boleh tanya nomor telepon atau hal2 pribadi lain kecuali nomer rekening. Abis itu gue kasih tugas kecil untuk dipresentasikan bergiliran secara random di pertemuan berikut.

Siswa2nya pinter loh. Lebih pinter dari dosennya malah! Asli. Kecuali yang satu ini, si Dul… Continue reading


Bul* ***it!

Tersebutlah di sebuah kafe depan terminal Ubung, Denpasar. Gw suka nongkrong di sini. Soalnya kafenya sepi dan ada free wifi. Seringnya pas gw masuk, waitress-nya ngga ada. Gw langsung aja main wifi beberapa saat sebelum waitress-nya muncul, baru gw pesen makan minum. Kalo waitress-nya ngga muncul2, itu adalah keberuntungan buat gw krn gw bisa maen wifi gratis. Hihihi. Jahaaatt!!! Jangan ditiru ya..?

Ada kejadian unik waktu gw lagi asik wifi-an. Ada sepasang bule cowo-cewe masuk bawa ransel gede. Eh. Buleco dan Bulece ini pasti backpacker. Kalo nggak, ngapain munculnya di daerah terminal gini? Bukan airport gitu?

Dia tengok kanan kiri. Waitress muncul. Kaget juga ada bule. Maklum, kafenya bukan di lokasi favorit turis. lalu bertanyalah si bule… Continue reading


Pendekar Belalang Tempur

Hhoooaahmm… Sebelum besok mulai kerjaan baru (selamat yaa), gw mau nulis dulu.

Sementara beberapa temen tegang menanti siapa ‘korban’ gw berikutnya, gw mau jelasin bahwa cerita2 yg pernah gw tulis itu lebih ke ‘inspired by true event’ ketimbang ‘based on true story’. Dan  gw udah minta izin ke orang yg terlibat. Tapi sering dilempar pisang ma mereka krn melenceng jauh dr kenyataan. Hihihihi… *happ*

Ujan deres banget di luar. Menghembuskan atmosfir romantis. Teringat masa yang lalu. Ketika Jontor dan Faye masih pacaran.

Jon dan Fay. Dua insan yang kontras banget bak bawang merah dan bawang putih. Jon mahasiswa di Jogja. Fay wanita karir di metropolitan. Walaupun Jon jauh lebih muda, beda usia yg jauh tak melumerkan cinta mereka.

Suatu hari Jon ngomong ke gw… Continue reading