Si Dul Anak Kuliahan

Jelek begini, gue pernah ngajar di akademi lho. Saat itu syarat jadi pengajar ngga terlalu ketat. Kalo lu S2 atau S3, itu bagus. Tapi S1 masih okelah. Padahal nilai gue di S1 aja pas2an. Yah, namanya rejeki kan ngga bisa ditolak? (bukan ngga bisa, tapi jangan)

Dibanding pengalaman ngajar gue dulu yg sekelas ada 5 orang (tempat kursus sih), yang ini satu kelas ada 30 orang. MULTIPLY by 5 kelas! 30 dikali 5 sama dengan… Udah, udah, Wan. Pikir duitnya – Pikir duitnya – Pikir duitnya.

Kalo temen2 pengen tau gue ngajar apa… Siap2 kaget ya…….. Di situ gue mengajar……. ANIMASI!

JEJEJEJREEENNGG…….!!!

Heh? Ngga ada yg kaget ya?

Maaf.

Lanjut.

Di kelas animasi gue punya tujuan mulia yaitu: siswa kudu bisa bikin satu interface untuk presentasi portofolio mereka sendiri menggunakan program Adobe Flash. Kira2 seperti inilah bentuk jadinya:

(citizen design & volll)

Gue mau siswa2 itu berkreasi sendiri, ngga cuma jiplak. Jadi abis kasih kuliah praktek, gue kasih juga sesi latihan bebas untuk kembangin sendiri materi yang gue kasih hari itu, boleh tanya apa saja asal berhubungan dng materi kuliah. Ngga boleh tanya nomor telepon atau hal2 pribadi lain kecuali nomer rekening. Abis itu gue kasih tugas kecil untuk dipresentasikan bergiliran secara random di pertemuan berikut.

Siswa2nya pinter loh. Lebih pinter dari dosennya malah! Asli. Kecuali yang satu ini, si Dul…

Me: Dul, kok tugas kamu persis sama dng yg diajarkan di kelas? Ngga bisa bikin bentuk yg lebih kreatif gitu?
Dul: Yaaa… kan bapak ngajarinnya gitu??
Me: kan saya bilang juga tugas jangan persis sama dng yg diajarkan di kelas. Buat merangsang kreativitas kamu, Dul. Contoh paling sederhana ya: di kelas bikin bentuk kotak, kamu buat aja lingkaran. Kalo di kelas kita pake warna ijo, kamu pakelah warna merah.
Dul: Gimana caranya, pak?!

Heyeeh……

Jadi gimana? Apa gue bikinin contoh interface dulu, trus diolah di kelas? At least ini akan bikin mereka berpikir bahwa bentuk tombol ngga melulu harus kotak, misalnya. Bukan ide buruk sih. Tapi kalo itu melibatkan si Dul, maka ide itu BURUK!.

Me: Dul, kok presentasi kamu pake file yang kita pake latihan kemaren??
Dul: Lho kan materinya ini, pak??

See? Nerima mentah2, mikir belakangan. Kalo bisa nggak perlu pake mikir. Enyakenyakenyakk. Bisa2 sifat males mikir gini kebawa sampe ujian akhir.

Eniwe, gue paling suka nguji siswa tugas akhir. Lagian kerjanya santai, duitnya lumayan. Juga sebagai pembalasan gue ke dosen yg ngebantai gue waktu itu. Itโ€™s a vendettaaaa!!! Hahahaha… Huahaha… Hus!

Hari itu, salah satu siswa yg gue uji adalah… -ketebak- si Dul!!! Mimpi apa gue semalem?? Setelah presentasi 15 menit, gue bertanya.

Me: Pertama, saya mau komentar: yah… Lagi2 kamu, Dul!
Dul: Hehehehe….. Mimpi apa saya semalam ya, pak, ketemu lagi.
Me: Kamu ngopy kata2 saya. Emang proyek kamu apa sih, Dul?
Dul: corporate identity perusahaan konveksi, pak.
Me: Lhah? Logonya kok bentuk rumah?
Dul: Filosofinya dalem, pak. Alas artinya dasar perusahaan yang kokoh, atap perlambang perusahaan yang selalu melindungi.

O yaa yaa… dalem banget. Saking dalemnya gue ngga liat apa2.

Me: Gini deh, Dul. (angkat tangan menyerah) Ceritakan keunggulan desain kamu.
Dul: Baik,pak. Begini. Saya selalu hadir di perusahaan ini tiap hari untuk survey. Padahal rumah saya jauh, pak. Bayangkan, pak… Tiap hari..!! Walaupun dapat hanya sedikit foto, tapi…

Ini apaan siii??? Disuruh cerita proyeknya malah ngomongin betapa menderitanya bikin tugas akhir. Ngga lulus ya, Dul. Maaf.

Beberapa bulan kemudian gue disapa di Messenger.

Dul: Halo Pak!!!!
Me: siapa ya?
Dul: ini si Dul, pak!!! Saya sudah kerja di perusahaan XYZ!!!
Me: (Lho kok dapet Messenger gue ya…? Oh, paling dari akademi…)
Dul: Ini gimana, pak!!!!
Me: Apanya?|
Dul: Kerjaannya!!!! Susah sekali pak!!!!
Me: Kenapa si kamu nulisnya pake tanda seru overlebay gitu?
Dul: Asik aja pak!!!!
Me: Oke!!! Kalo gitu kamu kupecat!!!!

Yah. Andai gue bosnya pasti udah gue pecat!!!!!!!!

About Bung Iwan

Punya tangan kiri seorang pelukis, tangan kanan seorang penulis dan imajinasi menggabungkan keduanya. View all posts by Bung Iwan

79 responses to “Si Dul Anak Kuliahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: