Ngomong Sama Orang Budeg, Enak Ya?

Orang secerewet teko sekalipun (kok teko? Iya.. soalnya mulut teko jadi panjang saking cerewetnya!), pasti ngga tahan lama kalo ngomong sama orang budeg. Kecuali orang cerewet ngga tau diri. Orang cerewet yang ngga tau diri, cocok dipasangin ama Dix, orang budeg yang sama2 ngga tau diri.

Kemaren sempet-sempetnya dia mampir ke rumahku untuk minta cemilan. Tapi ketika dikasih biskuit Marie Regal (sumpah itu biskuit termahal di supermarket saat itu), dia bilang: “apaan nih? Kalo ngasih jangan yang kosongan gini dong..! Ngga ada isinya nih..!”

Emang enak dikatain kosongan?

Waktu itu aku udah siap mau ke bank buat nabung untuk masa depan yang cerah. Mau setor 300 ribu ke mesin ATM! Karena aku ngga mau tinggalin dia di rumahku -bukannya aku curiga sih, tapi suka ada barang-barang yang jadi transparan setiap dia datang! Ngga keliatan lagi!-, mau ngga mau aku ajak dia. Ada sih pilihan lain: usir dia!

Aku membuka mulutku tanpa suara. Maklum, dia cuma bisa baca gerakan bibir. Terutama bibirku yang seksi: “iiii…kuuuuttttt…. akuuu…. keee… hhraaaaa.. meee… diiiii… aaa (maksudnya Gramedia)… maaauuu?”

Dia sih oke aja. Daripada diusir pulang? Apalagi ke Gramedia. Secara kan dia suka liat-liat buku. Buku-lah temannya di kala sepi. Abis, ngga ada yang mau ngobrol ama dia. Serasa ngomong sendiri. Cape dee! Apalagi Dix punya memori jarak pendek yang amat parah. 15 detik ngobrol ama dia, dia pasti udah lupa apa yang diomongin barusan!

Tapi, seperti biasa.. Sikap sok pentingnya maju duluan: “Aku dianterin pulang dulu dong.. Aku kan perlu minyak rambut. Ntar kalo di jalan tambutku berantakan kena angin gimana? Aku juga harus semprot parfum dulu… Takut debu jalanan bikin aku bau. O ya helmku ambil dulu di rumah. Helm kamu kan bau… nanti rambutku jadi bau…”

Ya udah pulang aja sana! – bibirku berkata.

Mukanya langsung cemberut karena terancam ngga jadi diajak. Begini ya, sodara2:
1. Rumahnya cuma beberapa meter dari rumahku. Jadi ngga perlu dong aku anter dia?
2. Dia udah hampir ngga punya rambut. Coba, buat apa minyak rambut?
3. Helm yang dia punya di rumah itu dulu pemberianku. Emang enak dibilang bau?
Jadi udah tau ya kenapa aku jengkel?

Sebenernya sih aku memang mau ke Gramedia abis setor duit, tapi ketika di bank, antreannya… aduuh… Udah bikin aku males berdiri di Gramedia nanti. Abis setor, aku ajak dia keliling2 kota hendak melihat-lihat keramaian yang ada, lalu pulang.

Sampai di rumah, dia terheran-heran. Dia pasti berpikir, rasanya aku tadi ikut Iwan karena diajak ke suatu tempat yang menyenangkan, tapi kok tiba-tiba nyampe di rumah lagi?

Hehehe… Kasian juga.. Tapi… nggak juga. Biarin aja deh. Hihihi…

About Bung Iwan

Punya tangan kiri seorang pelukis, tangan kanan seorang penulis dan imajinasi menggabungkan keduanya. View all posts by Bung Iwan

3 responses to “Ngomong Sama Orang Budeg, Enak Ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: